sederet.com
Online Indonesian - English Dictionary
Sederet.com
separator

Penggunaan Active and Passive Voice dalam Bahasa Inggris

Dalam struktur kalimat bahasa inggris, kegiatan atau action dari subjek sebuah kalimat dalam hubunganya dengan sebuah objek dapat diekspresikan dengan 2 cara. Kedua cara untuk mengekspresikan action dari sebuah subjek ini disebut Voices. Kedua jenis cara tersebut adalah:

  1. Active Voice
  2. Passive Voice

Contoh penggunaanya adalah seperti ini:

  • Dean sing a song (Active Voice)
    Dean menyanyikan sebuah lagu
  • A song is sung by Dean (Passive Voice)
    Sebuah lagu dinyanyikan oleh Dean

Dapat kita lihat bahwa struktur kalimat active voice dan passive voice berbeda. Sedangkan maksud dari kalimat tersebut baik yang diekspresikan dengan active voice maupun passive voice tetap sama.

Perbedaan Active Voice dan Passive Voice

Maksud atau ide utama dari sebuah kalimat, baik itu dalam bentuk active voice atau passive voice tidak berubah, tetapi strukturnya berbeda. Kita tahu bahwa kalimat biasanya terdiri dari subjek, verb dan object. Subjek adalah pihak yang melakukan sesuatu pada objek dari kalimat. Dari contoh kalimat active voice di atas, “Dean” adalah subjek dalam kalimat yang ‘melakukan sesuatu’ pada objek (song) dari kalimat yang sama.

Untuk memahami perbedaan dari kedua voices tersebut, fokuskan perhatian pada subjek dan objek dari kedua kalimat. Di active voice, subjek kalimat melakakukan ‘tindakan’ terhadap objek kalimat tersebut. Sedangkan di Passive Voice sesuatu ‘dilakukan’ pada objek oleh subjek. Maksudnya tetap sama pada kedua voices tetapi susunan kata (subjek dan objek) berubah. Penempatan subjek dan objek di active voices akan ditukar jika dirubah menjadi passive voice.

Untuk lebih memahami perbedaan tersebut perhatikan contoh di bawah:

Active Voice Passive Voice
I wash the dishes The dishes are being washed by me
He bought a smartphone A smartphone was bought by him

Susunan subjek dan objek dalam kalimat diputar saat mengubah sebuah kalimat dari bentuk active voice ke passive voice atau sebaliknya.

Struktur general bentuk active voice dan passive voice dari kalimat yang sama adalah sebagai berikut:

Active Voice: Subjek + Verb + Objek

Passive Voice: Objek + Verb + Subjek

Selain susunan objek dan subjek yang diputar, bentuk verb dalam kalimat di kedua voices juga berubah. Di contoh kalmat di atas kamu bisa melihat ada perubahan pada main verb (wash, bought) juga auxiliary verb (are, was) dari kedua bentuk voices di atas.

Passive Voice hanya menggunakan bentuk ketiga verb atau bisa juga disebut Past Particeiple. Sedangkan untuk perubahan auxiliary verb bergantung pada aturan penggunaan tenses dalam voices, aturan tersebut bisa dilihat di tabel di bawah.

Tense Subject Verb Object
Simple Present Active Dian eats a spaghetti
Passive A spaghetti is eaten by Dian
Simple Past Active Dian ate a spaghetti
Passive A spaghetti was eaten by Dian
Present Perfect Active Dian has eaten a spaghetti
Passive A spaghetti has been eaten by Dian
Future I Active Dian will eat a spaghetti
Passive A spaghetti will be eaten by Dian
Hilfsverben Active Dian can eat a spaghetti
Passive A spaghetti can be eaten by Dian
Present Progressive Active Dian is eating a spaghetti
Passive A spaghetti is being eaten by Dian
Past Progressive Active Dian was eating a spaghetti
Passive A spaghetti was being eaten by Dian
Past Perfect Active Dian had eaten a spaghetti
Passive A spaghetti had been eaten by Dian
Future II Active Dian will have eaten a spaghetti
Passive A spaghetti will have been eaten by Dian
Conditional I Active Dian would eat a spaghetti
Passive A spaghetti would be eaten by Dian
Conditional II Active Dian would have eaten a spaghetti
Passive A spaghetti would have been eaten by Dian

Kapan baiknya menggunakan passive voice?

Secara general passive voice lebih terkesan formal dan elegan dibandingkan active voice, tetapi memiliki kekurangan tertentu seperti, kurang direct, sehingga impact yang diberikan tulisan tidak terlalu besar. Passive Voice juga tidak cocok digunakan untuk kalimat yang mengandung terlalu banyak informasi, karena akan terdengar rancu. Jadi, kapan baiknya passive voice digunakan?

1. Ketika subjek atau actor dari sebuah kalimat tidak diketahui.

The cave paintings found in Sulawesi were made in around Stone Age. (Lukisan gua yang ditemukan di Sulawesi dibuat sekitar Zaman Batu.)

Pelaku dalam kalimat di atas tidak diketahui siapa, sehingga tidak dicantumkan.

2. Ketika subjek atau actor tidak relevan.

A large dam will be built in that river. (Bendungan besar akan dibangun di sungai itu.)

Disini penulis tidak tertarik untuk membahas pelaku kegiatan.

3. Ketika anda tidak ingin menyebutkan subjek dengan jelas.

Mistakes were made. (Kesalahan telah dibuat.)

Banyak digunakan pada tulisan birokratis.

4. Ketika anda sedang membahas tentang kebenaran mutlak (general truth)

Rules are made to be broken. (Peraturan dibuat untuk dilanggar.)

5. Anda ingin menekankan orang atau benda yang menjadi target kegiatan.

Insulin was first discovered in 1921 by researchers at the University of Toronto. It is still the only treatment available for diabetes.

6. Anda sedang menulis tulisan scientific yang secara tradisional lebih memilih penggunaan passive voice.

Kapan sebaiknya menggunakan active voice?

  1. Jika tulisan yang anda buat memiliki urgensi tinggi, dan harus mudah dipahami dan cepat di proses. Misal: intruksi, larangan, dst.
  2. Passive Sentences memiliki karakter yang agak vague, selain itu cukup lama dicerna sehingga sekarang ini mulai dihindari penggunaaya dalam karya ilmiah karena cenderung memberi kesan memutar atau menyembunyikan fakta.
  3. Jika anda butuh menghemat space menulis, seperti iklan di koran, misal.
  4. Jika tulisan anda mengandung banyak fakta atau variabel, sebaiknya hindari penggunaan passive voice.

 

21 Funny English Proverbs (Peribahasa Bahasa Inggris yang Lucu)
Writing CV / Resume: Menceritakan Latar Belakang Pendidikan dan Pengalaman Kerja dalam Bahasa Inggris
Idiom atau Ungkapan yang Berhubungan dengan Hari dalam Bahasa Inggris
Writing Tip: Jenis-Jenis Tanda baca dalam Bahasa Inggris (Punctuation)
Cara Memberi Nasihat dalam Bahasa Inggris (Giving Advice)
15 Cara Mengutarakan Maksud / Keinginan / Harapan (Expressing Intention) dalam Bahasa Inggris
Daftar Ucapan Selamat Pernikahan dalam Bahasa Inggris beserta Terjemahannya
Speaking TOEFL: Seni Diplomasi dalam Percakapan Bahasa Inggris
Alternatif Mengucapkan “I Don’t Know” dalam Bahasa Inggris
Perbedaan Penggunaan Early, Fast, Soon, Quickly, Rapidly dalam Bahasa Inggris


 
Cara Memperkenalkan Diri Sendiri ke Orang Lain dalam Bahasa Inggris
Formula Mendeskripsikan Orang (Descriptioning Person)
Formula Mendeskripsikan Keluarga dalam Bahasa Inggris
Formula Mendeskripsikan Film (Film Review)
Perbedaan Who dan Whom
Phrasal Verb Menyuruh dalam Bahasa Inggris
Berhitung / Counting In English
Contoh Transkrip Pembawa Acara Olahraga dalam Bahasa Inggris & Terjemahannya
Contoh Rencana Liburan / Itinerary Bahasa Inggris & Terjemahannya
Mengklarifikasi Sebuah Ide dalam Bahasa Inggris