sederet.com
Online Indonesian - English Dictionary
Sederet.com
separator

Perbedaan Kalimat Imperative Vs Exclamatory

Kita sudah pernah membahas tentang perbedaan makna kosa kata yang bermakna yang kerap dijumpai dalam Bahasa Inggris sehari-hari.

Kali ini, kita akan membedah tentang jenis kalimat dalam Bahasa Inggris, yaitu:

  • Kalimat Imperative
  • Kalimat Exclamatory

Sudah pernah mengenal atau masih asing? Tenang saja, artikel kali ini akan mengupas tuntas tentang perbedaan kedua kalimat tersebut, lengkap dengan contoh-contohnya. Mari kita mulai pembahasannya.

Mengenal Kalimat Imperative

Kalimat imperative tidak asing dalam penggunaan Bahasa Inggris, baik itu lisan maupun tertulis.

Kalimat imperative adalah kalimat perintah langsung. Ciri-cirinya tentu saja diberi akhiran tanda baca full stop atau titik, atau exclamation mark atau tanda seru.

Kata kerja yang digunakan dalam kalimat perintah langsung (imperative) ini disebut juga dengan imperative mood. Itu adalah kata kerja yang bersifat memberi perintah atau request tertentu. Bisa berbentuk perintah tegas atau permohonan yang sopan.

Contoh kata kerja dalam imperative mood:

  • Get out!
  • Run!
  • Shout when you see the bull!
  • Empty the bin, John.

Perhatikan contoh terakhir. Kata yang dicetak tebal adalah kata kerja imperative mood.

Tapi jika digunakan dalam bentuk kalimat:

  • John empties the bin.

Maka kata kerjanya bukan lagi imperative mood, melainkan indicative mood. Sudah tahu kan bedanya?

Tipe Kalimat Imperative

Dalam grammar Bahasa Inggris, kalimat imperative terbagi dalam beberapa tipe, yang biasa digunakan secara verbal maupun tulisan dalam interaksi sehari-hari.

Beberapa tipe kalimat imperative adalah:

  • Command
  • Request
  • Advice atau instructions
  • Invitation

Setelah tahu kata kerja yang digunakan dalam kalimat imperative, akan semakin jelas jika kita menggunakannya dalam bentuk contoh kalimat.

Simak 10 contoh kalimat berikut ini untuk kian memahami apa itu imperative sentence:

1. Please tidy your room.

Bersifat “command” dengan tambahan kata “please” agar lebih sopan dan conversational.

2. Drive to the roundabout and then turn left.

Jenis kalimat imperative instructions.

3. Clear this desk by tomorrow!

Jelas bahwa ini adalah “command” dengan penekanan tanda seru.

4. Pack enough clothing for the cruise.

Kalimat imperative positif bersifat “advice”.

5. Raise your hands and turn around.

Berupa perintah atau “command”.

6. Turn left at the intersection.

Sama seperti nomor 2, kerap digunakan dalam percakapan menanyakan arah.

7. Come by at 8, please.

Kalimat imperative yang bersifat “invitation”.

8. Do your chores, please.

Juga “command” dalam bentuk halus.

9. Just sit here, won’t you?

Invitation” yang diberi tag question untuk memperhalus.

10. Someone, call a doctor!

Bentuk “command” tegas di saat darurat.

Semua contoh kalimat di atas juga dikenal dengan directives karena memberikan direction kepada siapapun yang sedang diajak bicara.

Kalimat Imperative, Positif atau Negatif?

Kalimat imperative pada dasarnya adalah kalimat binary, sehingga bisa berarti positif atau negatif.

Berikut perbedaannya:

  • Positif: “Keep both hands on the steering wheel while you’re driving.”
  • Negatif: “Don’t operato the lawn mower without wearing safety goggles.”

Kadang dalam bahasa percakapan, menambahkan kata “do”, “just” di awal kalimat atau kata “please” di penghujung kalimat imperative akan membuatnya lebih sopan dan conversational.

Menambahkan emphasis seperti tag question dan exclamative juga memberi penekanan pada kalimat imperative.

–> klik untuk pembahasan imperative lebih lanjut!

Mengenal Kalimat Exclamatory

Kemudian kita masuk ke pembahasan kedua yaitu kalimat exclamatory.

Berbeda dengan kalimat imperative yang lebih ke arah “perintah”, kalimat exclamatory merupakan kalimat “seruan”.

Kalimat ini punya perasaan yang kuat dan biasa diungkapkan oleh seseorang secara spontan.

Biasanya, ciri-ciri yang selalu ada dalam kalimat exclamatory adalah akhiran tanda seru untuk menandakan antusiasme atau emphasis terhadap apa yang diucapkan.

Kita simak beberapa contohnya berikut ini:

  1. Watch out! There’s a hole in front of you!
  2. Oh no! I forgot to turn off the television this morning!
  3. Thank you, sweetheart!
  4. I really love this place!
  5. This is fantastic! Let’s go for another trip!
  6. Happy birthday, Amy! I’m so happy for you!
  7. What a lovely baby!
  8. I’m so mad right now!
  9. Your puppy is such a cutie!
  10. Ice cream sundaes are my favorite!

Dari 10 contoh di atas, terlihat kan bagaimana orang yang mengucapkannya menekankan semangat atau emosi di dalamnya?

Kalimat exclamatory sangat kuat pesannya sehingga tak jarang bisa berdiri sendiri tanpa harus diikuti kalimat lain. Seringkali, kalimat-kalimat exclamatory terlontar dalam bahasa percakapan.

Lalu apa ciri-ciri lain dari kalimat exclamatory? Selain akhiran tanda seru, ada beberapa kata yang kerap digunakan untuk menggambarkan penekanan emosi dalam kalimat exclamatory, yaitu:

  • “What” – “What a happy ending!”
  • “How” – “How fast you ran!”
  • “Such” – You’re such a liar!”
  • “So” – “That birthday cake was so good!”

Lebih sering ditemui dalam bahasa percakapan sehari-hari, kalimat exclamatory jarang ditemui dalam tulisan akademik yang lebih berisi kalimat-kalimat declarative atau interrogative.

Untuk memudahkan kamu mengingat perbedaan antara kalimat exclamatory dengan imperative, kalimat exclamatory selalu mengekspresikan emosi yang meluap-luap. Itu sebabnya lebih sering digunakan dalam percakapan sehari-hari dengan orang yang sudah dikenal baik, bukan dalam tulisan resmi.

Kalimat Exclamatory dalam Dialog

Itu juga sebabnya mengapa serial seperti Friends menggunakan kalimat-kalimat exclamatory dalam dialognya karena merupakan interaksi antara kelompok pertemanan yang sudah saling mengenal atau akrab.

Dalam serial seperti Friends, dialog penuh dengan kalimat exclamatory akan membuat penonton merasa relate karena sama dengan bahasa yang biasa digunakan. Ditambah lagi dengan emosi dan ekspresi yang dikemas oleh para aktor dan aktris membuat kalimat ini bisa diaplikasikan dalam situasi tertentu.

Ini juga yang menjadi kunci membedakan kalimat exclamatory dengan imperative. Keduanya sama-sama kerap menggunakan tanda seru (!) di bagian akhir kalimat. Tapi ingat, tanda seru dalam “command” kalimat imperative belum tentu mengandung emosi.

Bisa saja datar, seperti saat kita memberi petunjuk arah kepada seseorang. Sifatnya “command”, namun tidak antusias. Berbeda dengan exclamatory yang sarat dengan antusiasme dan bisa merepresentasikan beragam emosi seperti senang, sedih, marah, kecewa, dan lain sebagainya.

–> klik untuk pembahasan exclamative sentence!

 

Ungkapan/Kalimat tentang Permintaan (Making, Fulfilling dan Rejecting a Request)
Perbedaan Simple Past & Past Participle
Perbedaan Who Cares, Who’s Care, Whom Care, Whose Care
Daftar Pronoun dan Contoh Kalimatnya
Kata, Kalimat, atau Ungkapan yang Mengekspresikan Terima Kasih dan Rasa Syukur
Four Sentence Types (Jenis-Jenis Kalimat)
Perbedaan Preferensi: Like, Prefer, Would Prefer, Would Rather
Perbedaan: Compliment vs Complement
Kalimat Ucapan Selamat Pernikahan dalam Bahasa Inggris beserta Terjemahannya
Perbedaan Fraud, Abuse, dan Cheating


 
Contoh Penggunaan Excuse Me, Pardon, & Please
Frasa/Kalimat Meminta, Memberi, dan Menolak Opini (Ask, Give, Refuse Opinion)
Arti dan Contoh Ironi (Irony) dalam Bahasa Inggris
Frasa atau Kalimat Certainty/Uncertainty (Yakin/Tidak Yakin)
Percakapan Memberi Nasihat atau Peringatan
Frasa untuk Mendeskripsikan Seseorang
Macam-macam Kata Tanya dalam Bahasa Inggris (8W+1H)
Apa itu Memo? Berikut Contoh Memo Bahasa Inggris
Contoh “Reference Letter” MENCARI KERJA
Contoh Surat Lamaran Kerja (Cover Letter) dalam Bahasa Inggris